TikTok Hapus Hashtag usai Dipakai Buat Pelajari Isu Sensitif China

TikTok memberi opsi live streaming hanya untuk dewasa. Kontennya bisa


Jakarta, CNN Indonesia

Platform media sosial TikTok baru-baru ini menghapus alat yang memungkinkan peneliti dan pihak lain mempelajari popularitas hashtag atau tagar di aplikasinya.

Langkah ini diambil setelah para peneliti menerbitkan laporan yang menggunakan data dari fitur tersebut untuk mengkritik perusahaan teknologi asal China tersebut.

Alat yang dimaksud adalah fitur Creative Center yang menyediakan data tentang hashtag spesifik kepada calon pengiklan dan lainnya.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Melansir Endgadget, alat tersebut adalah salah satu dari sedikit metode yang dapat diakses publik untuk melacak detail tentang popularitas hashtag tertentu.

TikTok, seperti perusahaan media sosial lainnya, yakni mempersulit pihak luar untuk melacak bagaimana konten menyebar di aplikasinya.

Para peneliti di Rutgers’ Network Contagion Institute telah menggunakan fungsi pencarian Creative Center untuk melacak hashtag yang dianggap “sensitif” terhadap kepentingan pemerintah China.

Para peneliti membandingkan prevalensi hashtag antara TikTok dan Instagram dan menyimpulkan bahwa banyak topik “sensitif” yang “sangat kurang terwakili di TikTok” dibandingkan dengan Instagram.

Segera setelah laporan tersebut dipublikasikan, para peneliti mengatakan fitur pencarian di Creative Center menghilang tanpa penjelasan.

“Kapasitas pencarian untuk Hashtag sendiri kini telah dihapus seluruhnya dari antarmuka pengguna, yang menurut NCRI terjadi pada hari Natal, beberapa hari setelah rilis awal laporan ini,” tulis mereka dalam tambahan laporan tersebut.

Mereka menambahkan bahwa TikTok juga telah menonaktifkan akses langsung ke sejumlah topik “sensitif” yang sebelumnya dapat mereka lacak, termasuk tagar terkait politik Amerika Serikat dan masalah geopolitik lainnya.

TikTok mengonfirmasi perubahan tersebut.

“Sayangnya, beberapa individu dan organisasi telah menyalahgunakan fungsi pencarian di Pusat tersebut untuk menarik kesimpulan yang tidak akurat, jadi kami mengubah beberapa fitur untuk memastikannya digunakan sesuai tujuan yang dimaksudkan,” kata juru bicara perusahaan.

Permasalahan ini adalah contoh terbaru dari meningkatnya ketegangan antara perusahaan media sosial dan peneliti yang mencoba mempelajari topik-topik sulit seperti misinformasi.

Meta juga berselisih dengan para peneliti dan dilaporkan berencana untuk menghentikan CrowdTangle, sebuah alat yang banyak digunakan oleh para peneliti dan jurnalis untuk mempelajari bagaimana konten menyebar di Facebook.

X juga sangat membatasi akses para peneliti terhadap data sejak Elon Musk mengambil alih perusahaan tersebut, sehingga membuat API (Application Programming Interface) yang dulunya terbuka menjadi sangat mahal bagi sebagian besar kelompok.

Untuk kasus TikTok, perusahaan mungkin sangat sensitif terhadap apa yang mereka anggap sebagai penggunaan alat-alatnya yang tidak patut.

Perusahaan tersebut selama bertahun-tahun membantah menyelaraskan kebijakan kontennya dengan kepentingan pemerintah China karena banyak pejabat pemerintah yang menyerukan pelarangan aplikasi tersebut.

Baru-baru ini, perusahaan tersebut menghadapi peningkatan pengawasan atas penanganan konten yang berkaitan dengan perang Israel-Hamas – kritik yang juga dipicu oleh apa yang menurut perusahaan tersebut adalah penggambaran data hashtag yang tidak akurat.

Meskipun demikian, perusahaan telah memberikan beberapa kelonggaran kepada para peneliti. TikTok mulai menawarkan Research API resmi kepada beberapa institusi akademis tahun lalu dan dilaporkan berencana menyediakan alat tersebut bagi beberapa kelompok masyarakat sipil yang mempertanyakan praktik moderasi konten yang dilakukan perusahaan.

Namun bagi para peneliti, tindakan untuk menghentikan suatu alat secara tiba-tiba kemungkinan akan menimbulkan lebih banyak pertanyaan tentang seberapa besar keinginan perusahaan untuk bekerja sama dengan alat tersebut.

“Kurangnya transparansi ini menjadi keprihatinan mendalam bagi para peneliti,” tulis para peneliti NCRI.

[Gambas:Video CNN]

(rfi/dmi)

[Gambas:Video CNN]



Sumber: www.cnnindonesia.com