Tahan 50 Tahun, Simak Cara Kerja Baterai Nuklir Buatan China

Perusahaan asal China membuat baterai bertenaga nuklir dan memiliki kemampuan lebih dari baterai lainnya. Simak keunggulannya.


Jakarta, CNN Indonesia

Betavolt, perusahaan rintisan asal China, membuat baterai bertenaga nuklir berukuran mini dengan kemampuan daya tahan hingga 50 tahun. Bagaimana cara kerjanya?

Baterai BV100 ini menghasilkan listrik dengan memanfaatkan energi yang dipancarkan oleh isotop radioaktif nikel (nikel-63) yang meluruh. Di antara lapisan nikel-63 itu terdapat lempengan semikonduktor berlian kristal tunggal yang tebalnya hanya 10 mikron.

Baterai ini dapat menyimpan 3.300 megawatt jam dan dilaporkan memiliki kepadatan energi lebih dari 10 kali lipat dari baterai lithium konvensional.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Menurut Betavolt, baterai ini akan mampu mempertahankan output-nya hingga 50 tahun tanpa perlu pengisian daya atau perawatan, mengutip IFLScience.

Perusahaan yang berbasis di Beijing itu mengatakan BV100 adalah baterai nuklir pertama yang berhasil memproses energi atom dalam ruang mini. BV100 menempatkan isotop nickel-63 dalam modul yang berukuran lebih kecil dari sekeping uang logam.

Betavolt mengatakan baterai ini sudah memasuki tahap uji coba dan rencananya akan diproduksi massal untuk penggunaan komersial seperti ponsel dan drone.

“Baterai energi atom Betavolt dapat memenuhi kebutuhan catu daya yang tahan lama dalam berbagai skenario, seperti kedirgantaraan, peralatan AI, peralatan medis, mikroprosesor, sensor canggih, drone kecil, dan robot mikro,” ujar perusahaan.

“Inovasi energi baru ini akan membantu China menjadi yang terdepan dalam babak baru revolusi teknologi AI,” lanjutnya.

Baterai nuklir ini dapat menghasilkan daya 100 mikrowatt dan tegangan 3V, dengan ukuran 15x15x5 milimeter kubik. Karena ukurannya yang mungil, baterai ini bisa dipasang dalam jumlah banyak untuk menghasilkan energi lebih besar.

Ke depan, perusahaan juga berencana memproduksi baterai dengan daya 1 watt mulai tahun 2025.

Betavolt mengklaim baterai ini tidak mudah terbakar atau meledak dan mampu bekerja pada suhu berkisar antara -60 hingga 120 derajat Celsius.

“Baterai energi atom yang dikembangkan oleh Betavolt benar-benar aman, tidak memiliki radiasi eksternal, dan cocok untuk digunakan pada perangkat medis seperti alat pacu jantung, jantung buatan, dan koklea dalam tubuh manusia,” kata perusahaan tersebut.

“Baterai energi atom ramah lingkungan. Setelah masa peluruhan, 63 isotop tersebut berubah menjadi isotop tembaga yang stabil, non-radioaktif dan tidak menimbulkan ancaman atau mencemari lingkungan,” lanjutnya.

Baterai bertenaga nuklir sebenarnya bukan hal baru.

Jauh sebelum ini, para ilmuwan di Uni Soviet dan Amerika Serikat mampu mengembangkan teknologi baterai nuklir untuk digunakan di pesawat ruang angkasa, sistem bawah air, dan stasiun ilmiah jarak jauh, namun baterai termonuklir sangat mahal dan ukurannya super besar.

[Gambas:Video CNN]

(tim/dmi)



Sumber: www.cnnindonesia.com