Situs Omegle Tutup Setelah 14 Tahun Beroperasi, Simak Alasannya

Situs Omegle resmi ditutup setelah 14 tahun beroperasi. Berikut alasan situs populer zaman 2010-an ini tutup.

Jakarta, CNN Indonesia

Situs obrolan video (video chat) Omegle resmi ditutup setelah 14 tahun beroperasi. Simak alasan situs populer zaman 2010-an ini tutup.

Omegle ditutup sebagai bagian dari mediasi hukum dengan seorang pengguna wanita yang menggugat perusahaan tersebut. Wanita itu mengklaim bahwa desainnya yang cacat dan lalai membuatnya dilecehkan secara seksual oleh orang asing lewat situs tersebut.

Situs itu resmi ditutup pada Rabu (8/11), hanya seminggu setelah menyelesaikan kasus pengadilan dengan penggugat yang diidentifikasi sebagai A.M. Gugatan tersebut diajukan pada tahun 2021.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

A.M menuduh bahwa dia bertemu dengan seorang pria berusia 30-an di Omegle yang memaksanya untuk mengambil foto dan video telanjang selama tiga tahun. Dia baru berusia 11 tahun ketika kejadian itu dimulai pada tahun 2014.

“Penutupan permanen Omegle adalah istilah yang dinegosiasikan antara Omegle dan klien kami sebagai imbalan agar Omegle dapat menghindari putusan pengadilan yang akan datang,” kata Carrie Goldberg, seorang pengacara yang mewakili A.M., kepada WIRED.

Pengacara Omegle tidak menanggapi permintaan untuk berkomentar tentang penyelesaian tersebut. Email yang dikirim ke Omegle tidak dibalas.

Omegle memiliki sejarah panjang yang kelam dalam masalah pelecehan seksual. Pada bulan Agustus, seorang pria dijatuhi hukuman 16 tahun penjara setelah mengaku mengobrol dengan sekitar 1.000 anak di bawah umur di Omegle dan merekam banyak di antara mereka tanpa busana.

Penyelesaian baru-baru ini dengan A.M. bermula dari gugatan senilai $22 juta yang mengklaim bahwa pria yang melecehkannya telah menyimpan ribuan gambar eksploitasi seksual terhadap anak-anak, termasuk beberapa gambar A.M. Pada tahun 2022, seorang reporter CBC menghabiskan waktu di Omegle dan menemukan bahwa sebagian besar orang yang dia ajak mengobrol adalah pria yang telanjang atau tidak mengenakan pakaian.

Pada tahun 2022, terdapat 608.601 laporan eksploitasi anak di Omegle kepada lembaga nirlaba National Center for Missing and Exploited Children’s CyberTipline. Dari semua situs yang dilacak oleh pusat tersebut, hanya Facebook, Google, Instagram, dan WhatsApp yang memiliki peringkat lebih tinggi.

Di Amerika Serikat, platform media sosial sering kali dilindungi oleh Pasal 230, sebuah undang-undang luas yang melindungi mereka dari tanggung jawab atas konten yang diposting oleh penggunanya.

Namun, hakim dalam kasus A.M. menemukan bahwa desain Omegle salah dan tidak dilindungi oleh Pasal 230, yang seharusnya bisa berfungsi untuk mencegah pertemuan antara anak di bawah umur dan orang dewasa bahkan sebelum konten seksual dikirim.

Salam perpisahan pendiri Omegle

Omegle didirikan pada tahun 2009 oleh seorang programmer berusia 18 tahun dan seorang siswa sekolah menengah atas, Leif K-Brooks. Meskipun popularitasnya menurun selama bertahun-tahun, situs ini masih menarik sekitar 50 juta pengunjung bulan lalu, menurut perusahaan analisis SimilarWeb.

Dalam sebuah pernyataan tertulis yang cukup panjang di situs Omegle, K-Brook menyampaikan salam perpisahan dan alasan penutupan Omegle.

Dalam tulisan itu, K-Brooks mengatakan perusahaan telah mencoba menerapkan sejumlah perbaikan selama bertahun-tahun, tetapi “serangan yang terjadi baru-baru ini sama sekali tidak konstruktif.”

“Meskipun saya berharap situasinya berbeda, tekanan dan biaya yang dikeluarkan untuk melawan ini – ditambah dengan tekanan dan biaya yang sudah ada untuk mengoperasikan Omegle, dan memerangi penyalahgunaannya – sudah terlalu banyak. Mengoperasikan Omegle tidak lagi berkelanjutan, baik secara finansial maupun psikologis. Terus terang, saya tidak ingin mengalami serangan jantung di usia 30-an,” tulisnya.

K-Brooks juga mengungkapkan kekecewaannya terhadap betapa internet telah berubah dalam satu dekade terakhir.

“Pertempuran untuk Omegle telah kalah, tetapi perang menghadapi Internet terus berlanjut. Hampir semua layanan komunikasi online telah menjadi sasaran serangan yang sama dengan Omegle; dan meskipun beberapa di antaranya merupakan perusahaan yang jauh lebih besar dengan sumber daya yang jauh lebih besar, mereka semua memiliki titik puncaknya di suatu tempat,” ujar dia, mengutip TechCrunch.

“Saya khawatir, kecuali jika keadaan segera berubah, Internet yang saya cintai akan lenyap, dan sebagai gantinya, kita akan mendapatkan sesuatu yang lebih dekat dengan versi TV yang lebih besar – yang sebagian besar terfokus pada konsumsi pasif, dengan lebih sedikit kesempatan untuk partisipasi aktif dan hubungan antarmanusia yang tulus,” kata dia.

(tim/dmi)

[Gambas:Video CNN]



Sumber: www.cnnindonesia.com