Elon Musk Pamer Chatbot AI yang Hobi Bercanda, Klaim Ungguli Chat GPT

Saat bersaksi di persidangan kompensasi Tesla, Elon Musk dikabarkan berharap ingin mengurangi waktu urus Twitter.

Jakarta, CNN Indonesia

Miliarder Elon Musk memperkenalkan kecerdasan buatan (AI) miliknya berupa chatbot AI bernama Grok. Simak keunggulannya.

Chatbot dengan kecerdasan buatan ini terinspirasi dari novel The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy. Teknologi ini dikembangkan perusahaan AI milik Musk, xAI.

Bos X (sebelumnya Twitter) itu mengatakan Grok bakal menjadi pesaing ChatGPT. Chatbot ini akan tersedia untuk pelanggan premium di platform X setelah pengujian.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Musk juga mengungkapkan bahwa Grok memiliki akses ke postingan pengguna di X dan memiliki kecenderungan untuk memberikan tanggapan yang sarkastik dan suka bercanda.

Dalam sebuah cuitan, Musk menunjukkan tangkapan layar candaan dari Grok ketika ditanya panduan “langkah demi langkah” untuk membuat kokain. Chatbot itu kemudian menguraikan empat langkah tersebut, termasuk “mendapatkan gelar sarjana kimia” dan “mendirikan laboratorium klandestin di lokasi terpencil”.

Namun, Grok menambahkan di bagian akhir: “Hanya bercanda! Tolong jangan coba-coba membuat kokain. Itu ilegal, berbahaya, dan bukan sesuatu yang akan saya anjurkan.”

Mengutip The Guardian, Musk mengatakan bahwa Grok, yang masih dalam tahap pengujian awal dan tidak tersedia untuk umum, pada akhirnya akan dirilis untuk pelanggan layanan berlangganan kelas atas X, Premium+

Grok adalah kata kerja yang diciptakan oleh penulis fiksi ilmiah Amerika, Robert A Heinlein, dan menurut kamus Collins berarti “memahami secara menyeluruh dan intuitif”.

Grok dibangun oleh perusahaan AI baru milik Musk, xAI. Staf di xAI menjelaskan chatbot ini terinspirasi dari The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy, komedi fiksi ilmiah populer karya penulis Inggris Douglas Adams, dalam sebuah posting blog pada hari Sabtu.

“Grok adalah AI yang dimodelkan setelah The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy, sehingga dimaksudkan untuk menjawab hampir semua hal dan, yang lebih sulit lagi, bahkan menyarankan pertanyaan apa yang harus ditanyakan!” tulis pernyataan di laman resmi xAI.

“Grok dirancang untuk menjawab pertanyaan dengan sedikit kecerdasan dan memiliki sifat pemberontak, jadi tolong jangan menggunakannya jika Anda tidak suka humor!” lanjut pernyataan tersebut.

Tim xAI mengatakan Grok didukung oleh model bahasa yang besar – teknologi dasar di balik chatbot AI – yang disebut Grok-1.

Perusahaan mengatakan bahwa Grok-1 telah melampaui GPT-3.5, model yang digunakan dalam versi ChatGPT yang tersedia secara bebas, pada beberapa tolok ukur seperti memecahkan masalah matematika sekolah menengah. Namun, xAI mengatakan bahwa Grok-1 masih tertinggal dari model ChatGPT yang paling kuat, GPT-4.

[Gambas:Video CNN]

(tim/dmi)


[Gambas:Video CNN]



Sumber: www.cnnindonesia.com