BMKG Ungkap Kabar Gembira, Kemarau Kering Diprediksi Tuntas Bulan ini

Rekor-rekor suhu terpanas dunia terjadi saat El Nino mulai menggeliat. Apakah ini berarti semua salah anomali suhu di Pasifik itu?

Jakarta, CNN Indonesia

Musim kemarau kering diprakirakan akan tuntas di mayoritas wilayah RI akhir bulan ini. Apa penyebabnya?

“Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memprediksi musim kemarau akan berakhir di sebagian besar wilayah Indonesia mulai akhir Oktober ini, dan awal musim hujan secara bertahap, dimulai awal November 2023,” demikian dikutip dari siaran pers berjudul ‘Kabar Gembira! Kemarau Kering Diprediksi Berakhir di Akhir Oktober Ini’, Rabu (4/10).

Sebelumnya, BMKG memprediksi kedatangan musim hujan di Indonesia secara bertahap. Kebanyakan wilayah Indonesia akan mengalaminya pada November.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Itu mencakup sekitar 255 zona musim (ZOM) atau 36,5 persen. Rinciannya adalah Sumatera Selatan, Lampung, sebagian besar Banten, Jakarta, Jawa Barat, sebagian besar Jawa Tengah, sebagian Jawa Timur, Bali;

Sebagian kecil NTB, sebagian kecil NTT, Sulawesi Utara, Gorontalo, sebagian Sulawesi Tengah, sebagian besar Sulawesi Selatan, Maluku Utara bagian utara, dan Papua Selatan bagian selatan.

Sementara, puncak musim hujannya diprediksi akan terjadi pada bulan Januari – Februari 2024.

BMKG menyebut awal musim hujan itu tidak terjadi secara serempak akibat tingginya keragaman iklim di Indonesia. Hal ini juga terkait dengan fenomena iklim ‘pengering’ curah hujan, El Nino dan Indian Ocean Dipole (IOD).

“Sesuai prediksi BMKG, puncak dampak El Nino terjadi pada bulan September, namun tadi kami juga menganalisis dari data satelit yang terkini, terlihat Oktober ini nampaknya intensitas El Nino belum turun. Fenomena El Nino ini diprediksi masih akan terus bertahan hingga tahun depan,” kata Kepala BMKG Dwikorita Karnawati di Jakarta, Selasa (3/10), dalam siaran pers tersebut.

Berdasarkan data terakhir, El Nino sudah masuk level moderat (Southern Oscillation Index -13.6, Indeks NINO 3.4 +1.37), dan IOD Positif (Dipole Mode Index +1.49).

Menurut Dwikorita, level El Nino moderat akan terus bertahan dan berakhir pada Februari-Maret 2024.

Awal musim hujan sendiri, kata dia, berkaitan erat dengan peralihan angin Monsun Australia menjadi Monsun Asia. Saat ini, lanjut Dwikorita, Monsun Asia sudah mulai memasuki wilayah Indonesia sehingga diprediksi bulan November akan mulai turun hujan.

“Artinya pengaruh El Nino akan mulai berkurang oleh masuknya musim hujan sehingga diharapkan kemarau kering ini segera berakhir secara bertahap. Ada beberapa wilayah yang masuk musim penghujan sebelum November dan ada yang mundur, tapi sebagian besar pada bulan November,” jelas dia.

Namun, Dwikorita mewanti-wanti masyarakat untuk tidak melakukan aktivitas yang dapat memicu terjadinya kebakaran lantaran kemarau kering masih belum berakhir.

“Masyarakat dimohon selama bulan Oktober ini kondisinya masih kering, maka tidak dibakar pun bisa terbakar. Jadi jangan mencoba-coba untuk dengan sengaja atau tidak sengaja untuk mengakibatkan nyala api karena pemadamannya akan sulit untuk dilakukan,” pungkas dia.

[Gambas:Video CNN]

(tim/arh)




Sumber: www.cnnindonesia.com