Barat Dituding Dua Kaki Soal Penghapusan BBM dan Target Iklim

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak dituduh munafik setelah mendorong penghentian penggunaan bahan bakar fosil pada KTT iklim COP28.


Jakarta, CNN Indonesia

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak dituduh munafik setelah mendorong penghentian penggunaan bahan bakar fosil pada KTT iklim COP28, beberapa minggu setelah mendukung lebih banyak eksplorasi minyak dan gas di Laut Utara.

Kurangnya “konsistensi” Sunak atas kebijakan iklim diejek oleh beberapa anggota senior Partai Konservatif, serta mantan wakil presiden AS, Al Gore. Sementara anggota delegasi internasional lainnya mengatakan bahwa pendekatan yang tidak koheren membuat Inggris tidak lagi menjadi pemimpin global dalam masalah iklim.

Lebih dari 150 pemimpin dunia berkumpul di Dubai untuk menghadiri COP28 akhir pekan kemarin. Salah satu isu yang paling diperdebatkan adalah resolusi yang mendukung penghentian penggunaan bahan bakar fosil.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Para pendukung resolusi ini mengatakan bahwa komitmen global untuk mengakhiri penggunaan bahan bakar fosil sangat penting untuk menempatkan dunia di jalur yang tepat untuk membatasi kenaikan suhu global hingga 1,5 derajat Celsius di atas tingkat pra-industri.

Negara-negara penghasil minyak menghalangi upaya untuk memperkenalkan komitmen tersebut pada pertemuan tahun lalu. Namun Uni Eropa, bersama dengan lebih dari 100 negara, termasuk Amerika Serikat, Inggris, dan banyak negara berkembang, kini mendukung komitmen yang kuat untuk menghentikan penggunaan bahan bakar fosil pada pertemuan tahun ini.

Negara tuan rumah, Uni Emirat Arab, produsen minyak utama, telah mengisyaratkan bahwa kesepakatan akhir harus membahas bahan bakar fosil dengan cara tertentu.

Melansir The Guardian, dukungan Inggris untuk deklarasi semacam itu hanya menyoroti kurangnya konsistensi dengan kebijakan domestiknya. Baru bulan lalu, Sunak membuat para pegiat lingkungan kecewa ketika ia mengumumkan undang-undang dalam pidato raja untuk sistem perizinan minyak dan gas tahunan yang baru di Laut Utara.

Hal ini menyusul pengurangan komitmen ramah lingkungan lainnya termasuk penundaan larangan penjualan mobil bensin dan diesel baru dan penghapusan secara bertahap penggunaan gas.

Gore, dalam sebuah wawancara dengan Observer di COP28 mengatakan: “Saya tidak terkesan dengan kebijakan iklim Perdana Menteri Sunak. Menurut saya, kebijakan-kebijakan tersebut sangat buruk. Mereka sangat mengecewakan.”

Inggris, katanya, biasanya “melebihi kemampuannya” dalam urusan internasional. “Ketika kebijakan-kebijakannya mendukung perkembangan umat manusia dan menyelesaikan krisis iklim, hal ini dapat memberikan dampak yang sangat besar untuk kebaikan. Ketika mereka mundur, mereka cenderung memberikan izin kepada negara-negara lain untuk mundur lebih jauh dari yang seharusnya mereka lakukan,” katanya.

“Ini sangat merugikan upaya-upaya di COP28 ini jika seorang perdana menteri Inggris mengadopsi kebijakan-kebijakan yang tampaknya hanya menguntungkan industri bahan bakar fosil.”

Para pemimpin internasional mencatat bahwa Sunak menghabiskan lebih sedikit waktu pada pertemuan Cop ini dibandingkan pemimpin oposisi, Keir Starmer. Beberapa anggota senior Partai Tories juga menyatakan kegelisahannya.

Lord Deben, mantan menteri kabinet yang mengetuai komite perubahan iklim selama bertahun-tahun, mengatakan, “Jelas tidak kredibel untuk meminta orang lain menghentikan penggunaan bahan bakar fosil ketika Inggris telah memberikan izin untuk tambang batu bara baru – yang 85 persen produksinya akan diekspor – dan berniat untuk memaksimalkan produksi minyak dari Laut Utara.

“Keputusan minyak berarti bahwa Inggris tidak lagi memimpin dunia dalam hal iklim; hal ini merusak kepercayaan terhadap komitmen kami untuk mencapai nol karbon, dan membuat kami lebih sulit untuk mendapatkan investasi asing yang kami butuhkan. Keputusan untuk memberikan lisensi minyak adalah omong kosong ekonomi.”

Lord Goldsmith, mantan menteri lingkungan hidup, mengatakan kepada pendekatan Sunak terhadap lingkungan hidup adalah kekacauan yang tidak jelas.




Foto: CNNIndonesia
Rekor-rekor ‘Neraka Bocor’ di 2023

“Inggris telah berubah dari pemimpin dunia menjadi dilihat oleh teman-teman dan sekutu kita sebagai gangguan yang tidak dapat diandalkan,” kata dia.

Sementara itu, eks PM Inggris Boris Johnson mengatakan”membuat kemajuan dalam agenda yang sangat penting ini adalah tentang konsistensi. Sangat penting bagi Inggris untuk tetap menjadi pemimpin dunia dalam upaya ini.”

(tim/dmi)

[Gambas:Video CNN]



Sumber: www.cnnindonesia.com