Astronom Lacak Asal Sinyal Radio Berusia 8 Miliar Tahun

Teleskop terbesar yang pernah ada, The Square Kilometre Array (SKA), mulai dibangun di Afrika Selatan dan Australia demi mencari kehidupan di semesta.


Jakarta, CNN Indonesia

Sejumlah astronom berhasil melacak asal usul sinyal radio terkuat dan jauh yang pernah terdeteksi, berasal dari rumah kosmik. Penemuan tak terduga ini diklaim dapat memberi jawaban mengenai penyebab semburan gelombang radio misterius yang telah menjadi misteri selama bertahun-tahun.

Sinyal kuat yang diberi nama FRB 20220610A ini pertama kali terdeteksi pada 10 Juni 2022 dan gelombang radio ini menempuh jarak 8 miliar tahun cahaya untuk mencapai Bumi.

Semburan radio cepat (FRB) adalah semburan gelombang radio yang intens dan berdurasi milidetik yang tidak diketahui asal usulnya. FRB pertama ditemukan pada 2007 dan sejak itu, ratusan kilatan kosmik cepat telah terdeteksi datang dari titik jauh di seluruh alam semesta.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Ledakan radio cepat ini berlangsung kurang dari satu milidetik, namun empat kali lebih energik dibandingkan FRB yang terdeteksi sebelumnya.

Sebuah studi awal yang terbit pada Oktober lalu mengungkap semburan tersebut melepaskan emisi energi yang setara dengan energi Matahari selama 30 tahun.

Teleskop radio terbukti membantu dalam menelusuri jalur kilatan kosmik yang cepat, sehingga para peneliti menggunakan Australian Square Kilometer Array Pathfinder, atau ASKAP, teleskop radio di Australia Barat dan Very Large Telescope milik European Southern Observatory di Chile untuk menentukan dari mana ledakan misterius itu berasal.

Pengamatan tersebut mengarahkan para ilmuwan ke gumpalan benda langit raksasa, yang awalnya dianggap sebagai satu galaksi tak beraturan atau kelompok tiga galaksi yang berinteraksi.

Kini, para astronom telah menggunakan gambar dari Teleskop Luar Angkasa Hubble untuk mengungkap bahwa ledakan radio cepat tersebut berasal dari kelompok yang terdiri dari setidaknya tujuh galaksi yang sangat dekat satu sama lain sehingga semuanya bisa masuk ke dalam galaksi Bima Sakti.

Temuan ini dipresentasikan pada pertemuan ke-243 American Astronomical Society di New Orleans pada hari Selasa.

Kelompok galaksi unik tak biasa

Menurut para ahli, galaksi-galaksi dalam kelompok tersebut terlihat berinteraksi satu sama lain dan bahkan mungkin sedang dalam proses penggabungan, yang diduga memicu ledakan radio yang cepat.

“Tanpa pencitraan Hubble, masih menjadi misteri apakah FRB ini berasal dari satu galaksi monolitik atau dari suatu jenis sistem yang saling berinteraksi,” kata penulis utama studi Alexa Gordon, mahasiswa doktoral astronomi di Weinberg College of Arts di Northwestern University. dan Sains, mengutip CNN.

Peneliti lainnya, Wen-fai Fong, seorang profesor fisika dan astronomi di Northwestern mengatakan kelompok galaksi, yang dikenal sebagai kelompok padat, merupakan kelompok yang luar biasa dan merupakan contoh dari “struktur skala galaksi terpadat yang kita ketahui.”

Saat galaksi berinteraksi, mereka dapat memicu ledakan pembentukan bintang, yang mungkin terkait dengan ledakan tersebut.

“Kita hanya perlu terus menemukan lebih banyak FRB ini, baik di dekat maupun jauh, dan di semua jenis lingkungan yang berbeda,” ujar Gordon.

Menyelidiki penyebab semburan radio cepat

Hampir 1.000 ledakan radio cepat telah terdeteksi sejak penemuan awal sekitar dua dekade lalu, namun para astronom masih belum mengetahui pasti apa yang menyebabkan ledakan tersebut.

Menurut penelitian terbaru, magnetar sebuah bintang yang memiliki kekuatan magnet sangat besar, menjadi kemungkinan penyebab utama terjadinya ledakan radio yang cepat.

Memahami dari mana asal semburan radio cepat dapat membantu para astronom menentukan lebih lanjut penyebab mendasar yang menyebabkan ledakan tersebut menyebar ke seluruh alam semesta.

“Dalam pecahan kecil itu, hanya sedikit yang berasal dari lingkungan galaksi padat, namun belum pernah terlihat dalam kelompok padat seperti itu. Jadi, tempat kelahirannya sungguh langka.” Dong adalah peneliti pascasarjana National Science Foundation dan mahasiswa doktoral astronomi di laboratorium Fong di Northwestern.

Lebih banyak wawasan tentang sinyal radio yang cepat juga dapat memberikan pencerahan tentang sifat alam semesta.

“Gelombang radio, khususnya, sensitif terhadap materi apa pun yang mengganggu sepanjang garis pandang – mulai dari lokasi FRB hingga area kita,” kata Fong.

Artinya, gelombang tersebut harus melewati awan material apa pun di sekitar situs FRB, melalui galaksi induknya, melintasi alam semesta, dan akhirnya melalui Bima Sakti. Dari penundaan waktu pada sinyal FRB itu sendiri, kami dapat mengukur jumlah seluruh kontribusi ini.

Para astronom mengantisipasi metode yang semakin sensitif dalam mendeteksi semburan radio cepat di masa depan yang dapat mengarah pada penemuan lebih banyak semburan radio pada jarak yang lebih jauh.

“Kami pada akhirnya mencoba menjawab pertanyaan: Apa penyebabnya? Apa nenek moyang mereka dan apa asal usul mereka? Pengamatan Hubble memberikan pemandangan spektakuler tentang jenis lingkungan mengejutkan yang memunculkan peristiwa misterius ini,” ujar Fong.

(rfi/dmi)

[Gambas:Video CNN]



Sumber: www.cnnindonesia.com